PROSES KRISTALISASI PADA MONOSODIUM GLUTAMAT

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Penggunaan MSG pada makanan semakin berkembang. MSG sering digunakan pada makanan rendah lemak untuk meningkatkan rasa yang hilang ketika dikurangi atau dihilangkan. Apabila ditambahkan pada makanan, maka akan terbentuk asam glutamat bebas yang ditangkap oleh reseptor khusus diotak dan mempresentasikan rasa dasar makanan yang lebih enak dan lezat, serta gurih.

Monosodium Glutamat (MSG) dibuat dari tetes tebu (Molasses) melalui proses teknologi fermentasi. Bakteri yang banyak digunakan adalah bakteri Brevibacterium lactofermentum. Pertama-tama biakan kultur yang telah diinokulasi dimasukkan kedalam tabung berisi medium prastarter dan diinkubasi selama 16 jam pada suhu 310C. selanjutnya biakan pra-starter diinokulasikan ke dalam tangki starter (Judoamidjojo, 1990).

Dalam proses fermentasi tersebut, bakteri mengubah gula kandungan molasses menjadi asam glutamat melalui siklus kreb. Selanjutnya asam glutamat diproses menjadi monosodium glutamat, dikristalisasi dan dikeringkan hingga menjadi kristal MSG yang berkualitas. Setelah itu dilakukan pengemasan melalui proses yang terkendali sehingga terjamin sampai ke pasar.

I.2 Tujuan

1.         Mengetahui keseluruhan proses produksi monosodium glutamat (MSG).

  1. Mengetahui proses fermentasi tetes tebu (Molasses) pada produksi monosodium glutamat (MSG).

BAB II

PROSES PRODUKSI

II.1 Diagram Air Proses Produksi ( MASUK LAMPIRAN )

II.2 Proses Produksi

II.2.1 Dekalsifikasi

Dekalsifikasi adalah proses penghilangan unsur Kalsium (Ca2+) yang terdapat pada tetes tebu dengan H2SO4 , sehingga menghasilkan Treated Cane Molasses (TCM) sebagai media pertumbuhan pada proses fermentasi. Reaksi pengendapan yang terjadi sebagai berikut :

Ca2+ + H2SO4 CaSO4 + H2O + CO2

H2SO4 juga digunakan mengontrol pH pada titik isoelektrik yaitu sekitar 2,8-3,2 yang dilakukan pada temperatur 50°C selama ±4 jam. Penggunaan asam sulfat yang dibutuhkan jumlahnya sangat dipengaruhi oleh kadar kalsium pada tetes tebu, semakin besar kadar kalsium semakin banyak asam sulfat yang dibutuhkan untuk proses dekalsifikasi.

Proses selanjutnya setelah ditambahkan H2SO4, tetes tebu dialirkan ke tangki sedimentasi dan menggunakan alat sedimentasi (hane thickner), tetes tebu diendapkan selama 4 jam. Tetes tebu yang telah melalui proses dekalsifikasi disebut TCM (Treated Cane Molasses) yang kemudian dialirkan ke dalam tangki TCM dan siap digunakan untuk fermentasi.

II.2.3 Sakarifikasi

Proses sakarifikasi dilakukan untuk mengatasi rendahnya kadar glukosa pada TCM (Treated Cane Molasses), dengan cara sakarifikasi tepung tapioka. Tepung tapioka dihidrolisis dengan menggunakan enzim α-amilase dan enzim glukoamilase menjadi glukosa, yang kemudian ditambahkan pada TCM. Proporsi penambahan antara TCM : tapioka adalah 3:1.

Proses.sakarifikasi diawali dengan melarutkan tepung dengan air dalam dissolution tank, kemudian larutan dipompa ke temporary screen, disaring dengan penyaring sekitar 40 mesh. Hasilnya ditampung pada tangki penampung, kemudian dipompa ke mix pot yang selanjutnya ditambahkan enzim α-amilase. Pada mix pot, pH dan temperatur dikontrol untuk kondisi optimum α-amilase, pada pH 6 dan temperatur pada 90-950C. Hasil hidrolisis  enzim α-amilase adalah glukosa dan dextrin, karena enzim α-amilase hanya dapat menghidrolisis ikatan enzim α-1,4-glikosidik.

Untuk menghidrolisis atau memutus ikatan enzim α-1,6-glikosidik pada dextrin, dilakukan proses lanjutan dengan penambahan enzim glukoamilase. Titik kontrol penambahan enzim glukoamilase adalah pada pH 4,5 dan suhu 55-600C, karena pada pH dan suhu tersebut enzim glukoamilase bekerja optimum. Sehingga dari keseluruhan proses sakarifikasi tepung tapioka dengan penambahan enzim α-amilase dan enzim glukoamilase menghasilkan glukosa.Setelah dihasilkan glukosa, aktivitas enzim dihentikan dengan cara pH larutan diturunkan sampai 2,5, kemudian larutan ini dibawa pada proses fermentasi.

II.2.4 Fermentasi

Proses fermentasi terjadi karena adanya aktivitas bakteri yang menghasilkan asam glutamat. PT. Ajinomoto Indonesia menggunakan spesies bakteri Brevibacterium lactofermentum. Bakteri tersebut digunakan untuk memecah glukosa pada TCM menjadi asam glutamat. Reaksi yang terjadi selama proses fermentasi adalah :

C6H12O6+NH3+3/2O2 B.Lactofermentum C5H9O4N +CO2+3H2O

Pada proses ini juga ditambahkan bahan pembantu fermantasi yaitu amonia (NH3) sebagai sumber N pada media fermentasi dan juga berfungsi sebagai kontrol pH, H2PO4 sebagai sumber phosphat (P) pada media, dan juga ditambahkan antifoam sebagai zat pemecah buih yang dihasilkan pada proses fermentasi. Pada tahap ini juga dilakukan aerasi, yaitu dengan mengalirkan oksigen ke dalam fermentor.

II.2.5 Isolasi

Proses isolasi dilakukan untuk memisahkan produk hasil fermentasi (HB/Hakko Broth).  Dalam tahap isolasi ini terdapat 4 proses, antara lain :

  1. 1. Asidifikasi

Proses asidifikasi juga disebut proses kristalisasi I.  HB (Hakko Broth) dialirkan melalui heat exchanger (HE) untuk menurunkan suhu broth dari 40°C menjadi 25°C ke dalam tangki kristalisasi I. Tangki tersebut dilengkapi agitator untuk menghomogenkan konsentrasi H2SO4 yang ditambahkan.

Pada proses ini ditambahkan H2SO4, dibuat kondisi pH isoelektris, yaitu sekitar 3,2 – 3,4  pada HB sehingga diperoleh konsentrat asam glutamat. Kesetimbangan ion yang terjadi pada kondisi isoelektris menyebabkan menurunnya kelarutan dan terjadi kristalisasi.

  1. 2. Separasi I

Separasi dilakukan dengan alat Super Decanter Centrifuge (SDC). Dimana kristal asam glutamat yang mempunyai berat jenis besar akan mendapat gaya yang lebih besar, sehingga akan terpisah ke tepi. Sedangkan cairannya akan berada ditengah.

Hasil pemisahannya disebut GH (Glutamic Hakko) berupa asam glutamat dan larutan induk GM (Glutamic Mother). Kemudian larutan GM yang masih mengandung sisa asam glutamat, sisa mikroba serta sisa media fermentasi ini dievaporasi dengan Falling Film Evaporator (FFE) dua efek sampai total solid kira-kira 30-40%, setelah dipekatkan cairan ini disebut didinginkan dengan cooling water (CW) dan dipisahkan lagi dengan Super Decanter Sentrifuge (SDC).

  1. 3. Pencucian

Pencucian dilakukan pada kristal  asam glutamat (GH) dengan cara penyemprotan air ke kristal asam glutamat, dan laju air dijaga secara optimal agar menghindari hilangnya kristal asam glutamat. Selanjutnya, larutan tersebut dipisahkan kembali dengan Super Decanter Sentrifuge (SDC) untuk memisahkan kristal GH dari air sisa pencucian (GM). Kemudian pada GM yang masih mengandung asam glutamat dalam jumlah cukup besar dipekatkan dan dievaporasi menggunakan Falling Film Evaporator (FFE) tiga efek.

  1. 4. Pengubahan Kristal

Proses selanjutnya adalah mengubah bentuk kristal α pada GH menjadi kristal β. Tujuan pengubahan ini adalah untuk mengurangi kandungan pengotor (impurities) yang terdapat pada kristal α. Kristal β berbentuk prisma heksagonal pipih dan berukuran lebih kecil dari pada kristal α dan juga kristal β memiliki kestabilan yang jauh lebih tinggi daripada kristal α.

Proses pengubahan kristal ini dilakukan dengan cara pemanasan steam 80°C. Pada kondisi temperatur demikian kristal α akan melarut dan terbentuk kristal β. Kristal yang keluar masih bertemperatur tinggi, oleh karena itu perlu didinginkan sampai 40-50°C dengan cara mengalirkan air pendingin, proses ini terjadi di tangki Transform Crystal Cooling (TCC).

  1. 5. Netralisasi

Tujuan dari netralisasi adalah menstabilkan molekul asam amino yang masih dipengaruhi pH yang asam, dengan cara dinetralkan dengan NaOH 20% hingga mencapai pH 6,7 – 7,2 dan proses ini dilakukan pada temperatur sekitar 90°C. Demikian reaksinya :

C5H9O4N + NaOH                  C5H9O4NNa + H2O

Pada proses ini asam glutamat akan diubah menjadi Monosodium Glutamat cair yang disebut NL (Neutral Liquor), kemudian NL menuju tahap purifikasi.

II.2.6 Purifikasi

Pada tahap purifikasi terdapat 3 proses yang digunakan, yaitu :

  1. 1. Dekolorisasi

Dekolorisasi merupakan proses penghilangan kotoran yang terdapat pada cairan NL, dengan cara penambahan aktif karbon sebesar 2% dari massa cairan pada cairan NL. Dalam tangki dekolorisasi, juga terdapat  control pH untuk menjaga kestabilan pH NL yang masuk ke dalam tangki yaitu dengan menambah NaOH sampai diperoleh pH ±6,3.

Neutral Liquor (NL) yang telah ditambah karbon aktif, hasilnya di lewatkan pada Niagara Filter untuk memisahkan kembali cairan NL yang telah jernih dari karbon aktif yang telah mengikat kotoran-kotoran sisa media fermentasi. Pada proses tersebut diperoleh cairan monosodium glutamat bening atau Filtered Liquor (FL).

  1. 2. Kristalisasi II

Dengan proses secara kontinyu, Filtered Liquor (FL) dialirkan pada Head Exchanger (HE) sehingga terjadi pemanasan hingga mencapai temperatur 60-70°C. Pemanasan tersebut dilakukan secara terus menerus hingga tercapai tingkat kejenuhan tertentu dan mulai terbentuk kristal.

  1. 3. Separasi II

Separasi II atau pemisahan ini dilakukan untuk memisahkan campuran kristal dari Mother Liquor (ML1) menggunakan teknik sentrifugasi. Setelah terpisah dari Mother Liquor (ML1), kristal monosodium glutamat yang masih dalam bentuk kristal basah (wet crystal) dilakukan proses pengeringan.

II.2.7 Pengeringan

Dalam alat pengering, udara panas dihembuskan dengan bantuan blower hingga pada akhirnya kadar air kristal telah mencapai ±2% dari kadar air sebelumnya ±4-6%.

Setelah proses pengeringan selesai, kristal monosodium glutamat didinginkan terlebih dahulu dalam mesin pendingin dengan suhu antara 30-40°C. Sehingga diperoleh kristal MSG yang stabil pada suhu ruang.

Kristal Monosodium Glutamat kering dan telah didinginkan, dilakukan analisa Absorbance Index (AI) untuk mengetahui kualitas atau mutu warna kristal MSG. Nilai Absorbance Index yang dikehendaki PT Ajinomoto adalah <0,3. Untuk kristal yang mempunyai AI <0,3 , dilakukan proses pengayakan.

Pengayakan dilakukan pada 3 ukuran kristal,antara lain:

v      LC (Large Crystal) merupakan kristal MSG yang lolos pada ayakan berukuran 30 mesh

v      RC (Regular Crystal)  merupakan kristal MSG yang lolos pada ayakan berukuran 40 mesh

v      FC (Fine Crystal)  merupakan kristal MSG yang lolos pada ayakan berukuran 100 mesh

II.2.8 Pengemasan

Proses pengemasan produk MSG dilakukan dengan memperhitungkan faktor-faktor seperti pengaturan RH, kelembaban, ukuran kristal, kemurnian, kontaminasi bakteri, bahan-bahan asing (foreign material) dan spesifik volume.

Bahan – bahan material yang dipergunakan sebagai kemasan antara lain  Plastic film (OPP dan PE) Header card, Plastic wrapper dan Carton Box.

LDPE ( Low Density Polyethylene ) yang           berfungsi untuk melindungi warna printing kemasan agar tidak cepat luntur selain itu sebagai media laminasi.

Plastik untuk pewarnaan ( pembubuhan tinta ), selain berfungsi untuk pewarnaan sebagai daya tarik bagi konsumen untuk membeli juga sebagai media komunikasi dan informasi bagi konsumen.

Alumunium Foil, berfungsi sebagai Gas Barrier, yaitu untuk menjaga kelembaban ( Humidity ) agar tidak terjadi caking ( penggumpalan ). Selain itu juga mencegah masuknya O2 karena akan menyebabkan oksidasi dan ketengikan / rancidity.

PP ( Polypropilen ), merupakan jenis plastik pengemas Food Grade, dimana berfungsi untuk melindungi produk agar tidak kontak langsung dengan alumunium foil, selain itu juga sebagai sarana sealing.

II.3. Bahan Baku

A. Bahan Baku Utama

Bahan baku utama yang digunakan adalah tetes tebu (cane molasses) yang merupakan produk samping dari industri gula. Setiap 3,22 ton tetes tebu (dengan kandungan gula sebesar 50%) dapat menghasilkan monosodium glutamat sebanyak 1 ton. Standar kadar gula tetes tebu yang digunakan pada proses fermentasi berkisar 50-60%.

B. Bahan Pembantu

Selain tetes tebu, bahan pembantu juga sangat penting dalam proses produksi MSG antara lain sebagai berikut ini:

1.Asam sulfat (H2SO4)

Asam sulfat digunakan untuk proses pemisahan kadar kalsium dari tetes tebu dan juga digunakan pada proses kristalisasi pertama untuk menurunkan pH larutan dari cairan hasil fermentasi (broth). Asam sulfat ditampung dalam tangki penampungan yang terbuat dari carbon steel.

2. Natrium Hidroksida (NaOH)

NaOH 20% digunakan menetralkan asam glutamat pada proses pencucucian atau netralisasi sehingga dapat terbentuk monosodium glutamat (MSG). Larutan asam glutamat yang masih memiliki pH 3 dinetralkan dengan larutan NaOH 20% hingga mencapai pH sekitar 6,7 – 7,2 dalam tangki netralisasi.

3. Amoniak (NH3)

Amoniak digunakan sebagai sumber nitrogen bagi Brevibacterium lactofermentum pada proses fermentasi. Amoniak yang di simpan dalam carbon steel diatur secara otamatis selama fermentasi.

4. Karbon Aktif (AC = Active Carbon)

Karbon aktif digunakan pada proses dekolorisasi yaitu penyerapan warna coklat kehitaman dari MSG cair. Karbon aktif berbentuk serbuk yang penggunaanya langsung dicampurkan pada MSG cair yang masih berwarna coklat.

5. Anti Buih ( Defoamer )

Adanya buih selama proses fermentasi akibat agitasi dan aerasi akan menyebabkan autolisis dan mengurangi jumlah sel bakteri, serta menaikan beban agitasi. Anti buih (AZ) yang digunakan memiliki pH relatif rendah yaitu ± 3,3.

6. Vitamin dan Mineral

Vitamin dan mineral yang ditambahkan pada medium fermentasi antara lain biotin, vitamin B1, KH2PO4, MnSO4, dan FeSO4.

7. Tepung Tapioka

Tapioka ditambahkan dalam tetes dengan melalui proses sakarifikasi terlebih dahulu apabila kadar glukosa tetes tebu terlalu rendah.

8. Enzim

Enzim digunakan untuk proses sakarifikasi tapioka. Enzim yang digunakan adalah α-amilase dan glukoamilase.

9.  Raw Sugar

Raw sugar digunakan sebagai sumber karbon untuk pertumbuhan bakteri Brevibacterium lactofermentum , tetapi penggunaanya biasanya relatif sedikit karena raw sugar ini digunakan hanya untuk menambah kadar glukosa atau jika bahan baku tetes berada dalam jumlah yang kurang.

10.  Aronvis

Aronvis merupakan suatu zat yang berfungsi sebagai koagulan pada proses sedimentasi kalsium yang merupakan hasil samping pada proses dekalsifikasi.

11. Beet Molases

Beet Molases ini sebenarnya juga mempunyai fungsi yang sama seperti Cane Molase ( tetes ) yaitu sebagai sumber karbon untuk pertumbuhan bakteri Brevibacterium lactofermentum, dan penggunaannya pun juga hanya relatif sedikit. Hal ini karena kualitas dari Beet Molases lebih baik daripada Cane Molases dimana kadar glukosa yang terkandung dalam Beet Molases lebih tinggi. Selain itu harga beli dari Beet Molases ini juga lebih mahal karena jenis ini hanya dapat ditemukan di negara empat musim.

12. Urea

Urea merupakan bahan substituen ( bahan pengganti ) dari NH3, tetapi penggunaannya terbatas, yaitu berfungsi sebagai pengatur pH pada proses fermentasi dan sebagai sumber Nitrogen.

13. Air

Ada beberapa jenis air yang digunakan dalam industri pembuatan MSG, antara lain :

%1.            Pure Water (PW) : merupakan air murni (H2O)

%1.            Industrial Water (IW) : Merupakan H2O yang mengandung mineral. Biasanya untuk kebutuhan Toilet.

%1.           Mix Water (MW) : Terdiri dari 80% PW dan 20% IW. Air inilah yang digunakan dalam proses pembuatan MSG.

%1.           Chilled Water (CW) : Terbagi menjadi dua macam yaitu dengan suhu 10oC dan suhu 15oC. Air ini merupakan air MW yang didinginkan.

%1.           Cooling Tower Water (CTW) : Berasal dari air MW yang suhunya dikontrol ≤ 30oC.

%1.           River Water (RW) : Air yang masih banyak mengandung kontaminan dan mineral.

BAB III

KESIMPULAN

III.1 Kesimpulan

Indonesia merupakan negara industri yang bergerak dibidang teknologi pertanian, salah satunya dalam bidang bioteknologi, dalam proses produksi Monosodium Glutamat (MSG). Pada proses produksi digunakan bahan baku tetes tebu (molasses) dan beberapa bahan pembantu seperti asam sulfat, natrium hidroksida, amonia, karbon aktif, anti buih, mineral dan vitamin.

Tahap pertama sebelum proses produksi berlangsung adalah dilakukan sterilisasi fermentor dan media fermentasi yang didalamnya antara lain Treated Cane Molasses, nutrient dan udara. Selanjutnya adalah tahap penyiapan inokulum bakteri yang meliputi adaptasi (refreshing), pembenihan awal (preseed), dan pembenihan (seed)

Pada tahapan proses produksi MSG dilakukan beberapa proses yaitu dekalsifikasi, sakarifikasi, fermentasi, isolasi dan purifikasi serta pengemasan untuk dipasarkan. Namun dari semua tahapan itu, yang paling utama adalah proses fermentasi asam glutamate oleh Brevibacterium lactofermentum.

Proses fermentasi asam glutamate terjadimelalui siklus kreb dengan adanya pembelokan enzimatis dari senyawa antara α-ketoglutarat dengan penambahan NH3 cair. Factor yang mempengaruhi proses fermentasi adalah DO (Dissolve Oxygen), suhu, pH, kecepatan agitasi dan aerasi.

DAFTAR PUSTAKA

El-Mansi, M and Bryce, C.1999.  Fermentation Microbiology and Biotechnologi. Taylor & Francis Group : UK

Fryer, D.L and Rielly, C.D. 1997. Chemical Engineering for The Food Industry. Hartnolls Ltd, Bodmin: Connmall

Judoamidjojo, M., Darwis, A.A. dan Sa’id, E.G.1990.Teknologi Fermentasi.Pau-Bioteknologi IPB.Rajawali Press: Jakarta

Kishimoto, M., Moo-Young, M. and Allsop, P. 1991. A Fuzzy Expert System for The Optimization of Glutamic Acid Production. Bioproc : England

Kojima, M.1988.Bioproses Dalam Industri Pangan : Amino Acid Production with Special Reference to Glutamic Acid Fermentation.PAU Pangan dan Gizi UGM.Penerbit Liberty: Yogyakarta

Kristiansen. 1997.  Teknologi Enzim. PAU Pangan dan Gizi, UGM : Yogyakarta.

Rahman, A. 1992. Teknologi Fermentasi. Penerbit Arcan: Jakarta

Suharto.1995. Bioteknologi Dalam Dunia Industri. Penerbit Andi Offset : Yogyakarta

Winarno, F.G. 1990. Teknologi Fermentasi. Proyek Pengembangan Pusat Fasilitas bersama Antar Universitas, PAU Pangan dan Gizi UGM : Yogyakarta

2 Responses to “PROSES KRISTALISASI PADA MONOSODIUM GLUTAMAT”

  1. Fatih Says:

    minta tolong ada gambar alat-alatnya dunk . . . .juga diagram lengkapnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: